Sunday, September 6, 2009

nick@katagelar

Panggilan terbaik yang kita mahu dari orang lain terhadap diri kita namun.kita akan berdukacita jika gelaran dan jolokan yang berunsur negatif di berikan pula kepada diri kita

Di ketahui juga, Rasullullah s.a.w., memanggil dengan nama nama yang baik serta indah belaka kepada sesiapa sahaja

Saya juga suka mengikuti sunnah itu apabila rakan rakan yang namanya kurang wajar dengan keperibadian mereka, selalu saya beri nick nick indah supaya rakan rakan cukup suka apabila kita memanggil dengan kata gelar yang saya gubah khas untuk mereka yang menyerlahkan keperibadian mereka contohnya..yang tertib selalu (YTS), yang teramat cantik (YTC).

Walaupun saya juga pernah menerima jolokan negatif untuk diri saya, saya tidak mudah melenting apabila saya faham ianya umpama “qolqolah “ yakni melantun semula tepat kepada pemanggil ..namun ada jolokan negatif itu menyelamatkan saya..contoh “samseng” kerana masyarakat di tempat saya tidak berapa gemar menyerang saya... malah mengelak untuk berbalah dengan saya..

Keperibadian seseorang itu di nilai dari apa yang terpancar dari lidahnya, jika keras keluar, maka pengertian hidup mereka juga keras yang ini sangat terserlah kerana inilah juga peribadi saya yang dahulu yang rajin bersingsing lengan dengan sesiapa sahaja yang menguis saya.

Kadangkala saya hairan dari pemerhatian saya masyarakat saya adalah masyarakat kuat bersangka, namun sangkaan mereka cenderung negatif.. dan penyebarannya luas dan pantas tidak seperti penyebaran ilmu atau applikasi ilmu terhadap keperibadian mereka

Kesedaran ini menggalakkan sahabat sahabat rapat saya tidak mudah alah dengan tusukan tusukan pedih dari masyarakat yang tidak memahami apa yang kami lakukan , perkara yang baik lambat dapat di terima, perkerjaan amal lebih payah untuk di telah, mengapa agaknya masyarakat cenderung ke arah negatif, apakah masyarakat kita berbudaya kurang percaya, bila agaknya ia mula menular, bagi saya, yang sudah buruk di buang, agar tumbuh yang baru..yang menjernihkan juga menenangkan

Saya sangat gembira apabila sahabat saya yang mengenali saya memberitahu saya betapa kerana sikap saya yang tidak mudah melenting kala kini terhadap segala gejala fitnah, di tambah pula segala lemparan tuduhan yang bukan bukan terlerai hancur kerana penyebar fitnah hilang cerita dan sandaran palsu mereka

Makin ramai yang sedar bahawa mereka adalah salah seorang penyumbang kekuatan kepada penyebaran fitnah dan mereka mula meninggalkan kumpulan itu dan bergabung dengan samseng yang memang samseng jika kecelaruan palsu di perbesarkan tanpa usul periksa.

Apa yang perlu kita perbuat, tegas saya kepada mereka adalah, tolong jangan percaya cakap orang lain sehingga mereka kamu bertemu dan mendapat kan penjelasan dari yang di tuduh..dan selalunya cerita yang di dengar adalah 150% tokok tambah yang berbeza umpama langit dengan bumi...inshallah..lorong panas masyarakat saya sudah nampak teduhnya...dan saya sangat bersyukur..dan kiriman kiriman salam kepada saya dari sahabat dari masyarakat yang makin membukit....Ujar saya...biarlah saya meneruskan pertapaan ini..dan bila sampai waktu saya akan bersama mereka semula.. Kerana kadangkala menyepikan diri lebih kekuatannya dari bersilat di tengah masyarakat yang belum masak untuk menerima budaya mulia.

3 comments:

Anonymous said...

hehhee... i like YTC.......

Rosli Arof / Photografik said...

arghhh...lagu rayalah plak :-(
sob,sob.... (!_!)

Seri-Serodja said...

....bila lagu lagu kegemaran mereka berdendang..

semoga mereka aman di sana..

ayah dan ibu..kami anak anak mu tak pernah hilang rindu...

Alfatiha...